Puasa, Kenapa Makin Gemuk? Ini Penyebab Puasa Makin Gemuk!

Puasa, Kenapa Makin Gemuk? Ini Penyebab Puasa Makin Gemuk!



5 hingga 10 orang mengalami kenaikan berat badan setelah bulan Ramadhan. Ini dikarenakan tidak menjalankan puasa seperti yang disyaratkan dan dianjurkan oleh rasulullah, akhirnya yang terjadi, sering tidur-tiduran, malas-malasan dan ujung-ujungnya penyakitan. Ada beberapa hal yang mengakibatkan ini terjadi, diantaranya:

Budaya balas dendam.

Kekosongan diperut yang terjadi selama setengah hari membuat banyak orang berlomba-lomba mengumpulkan makanan yang akan disantap ketika saat berbuka tiba, maka tak ayal berjamurlah pedagang musiman yang menjajakan makanan menggiurkan. 

Semua menu yang tersedia dibeli untuk persiapan berbuka di rumah, kalau tidak membeli, beragam menu juga dimasak dirumah. Begitu beduk atau sirene berbunyi semua makanan disantap, awalnya tidak habis karena kelelahan dan kekenyangan, tapi akhirnya dilanjutkan ketika malam. Intinya, balas dendam pun terjadi. Apalagi bagi mereka yang melewatkan kesempatan sahur, pasti akan makan lebih untuk memuaskan nafsu makannya.



Takut Lapar

Kondisi ini terjadi saat waktu sahur tiba, biasanya seseorang akan makan banyak supaya tidak kelaparan sepanjang hari. Tapi apa yang terjadi? Setelah sahur langsung ngantukan, hal ini disebabkan makanan yang dimasukkan ke tubuh kebanyakan karbohidrat berupa nasi dan sebagainya. Nauzubillah kalau shalat subuh terlewatkan. 

Sepanjang hari ternyata orang yang makan lebih ketika sahur juga masih merasakan kelaparan bahkan lebih lapar dari mereaka yang sahur dengan menu sederhana dan sehat. 

Hal ini disebabkan karena makanan yang dikonsumsi lebih banyak mengandung gula, sehingga pangkreas kita dipaksa untuk mengeluarka insulin dalam jumlah yang berlebih guna menekan kadar gula, akibatnya, kita akan gampang terasa lapar dan akan makan berlebih lagi ketika waktu berbuka tiba.

Malas bergerak

Banyak kita temukan orang tidur-tiduran ketika bulan puasa, malas-malas. Sebenarnya ini adalah akibat dari tidak sahur dan sahur tidak benar. Tidur itukan ibadah, itu jawaban mereka. Sama sekali ini tak pernah di ajarkan oleh Rasulullah, coba kita lihat kebelakang, dizaman rasulullah, banyak perperangan yang dimenangkan kaum muslimin justru di bulan puasa. 

Benar tidur dibulan Ramadhan adalah ibadah, tapi jangan disalah artikan sehingga dari sahur sampai berbuka tidur.  Pengertian ini dimaksudkan bahwa kalau tidur saja dibulan Ramadhan menjadi ibadah, apalagi beraktivitas. kurangnya aktivitas dibulan Ramadhan membuat pembakaran kalori dalam tubuh tidak maksimal sehingga membuat timbunan lemak dalam tubuh.

Kebanyakan makan manis-manis saat berbuka 

Dari Anas bin Malik ia berkata : Adalah Rasulullah berbuka dengan Rutab (kurma yang lembek) sebelum shalat, jika tidak terdapat Rutab, maka beliau berbuka dengan Tamr (kurma kering), maka jika tidak ada kurma kering beliau meneguk air. (Hadits riwayat Ahmad dan Abu Dawud)

Nah. Rasulullah berbuka dengan kurma. Kalau tidak mendapat kurma, beliau berbuka puasa dengan air. Samakah kurma dengan yang manis-manis?Tidak. Kurma, adalah karbohidrat kompleks (complex carbohydrate). Sebaliknya, gula yang terdapat dalam makanan atau minuman yang manis-manis yang biasa kita konsumsi sebagai makanan berbuka puasa, adalah karbohidrat sederhana (simple carbohydrate).

Darimana asalnya sebuah kebiasaan berbuka dengan yang manis? Tidak jelas. Malah berkembang jadi kebiasaan umum di masyarakat, seakan-akan berbuka puasa dengan makanan atau minuman yang manis adalah sunnah Nabi. Sebenarnya tidak demikian. Bahkan sebenarnya berbuka puasa dengan makanan manis-manis yang penuh dengan gula (karbohidrat sederhana) justru merusak kesehatan.

Kurma, dalam kondisi asli, justru tidak terlalu manis. Kurma segar merupakan buah yang bernutrisi sangat tinggi tapi berkalori rendah, sehingga tidak menggemukkan. Tapi kurma yang didatangkan ke Indonesia dalam kemasan-kemasan di bulan Ramadhan sudah berupa manisan kurma, bukan lagi kurma segar. Manisan kurma ini justru ditambah kandungan gula yang berlipat-lipat kadarnya agar awet dalam perjalanan ekspornya. 

Sangat jarang kita menemukan kurma impor yang masih asli dan belum berupa manisan. Kalaupun ada, sangat mungkin harganya menjadi sangat mahal.

Baca dan Dapatkan Juga: Download Gratis Ebook Diet Puasa Ramadhan

Sumber: FatForFit



Scroll to top